Menu

Mode Gelap
Sekretaris Mahkamah Agung Ri Kunker dan Peresmian Lapangan Tenis Pagunsu Kelas IB di Pa Gunung Sugih How To Handle Every Movie Challenge With Ease Using These Tips 20 Questions You Should Always Ask About Playstation Before Buying It The Most Influential People in the Green House Industry and Their Celebrity Dopplegangers Technology Awards: 6 Reasons Why They Don’t Work & What You Can Do About It

Berita Daerah · 9 Nov 2023 12:03 WIB ·

Pringsewu Peroleh Insentif Fiskal Tahun Berjalan Kinerja Penghapusan Kemiskinan Ekstrem 2023


 Pringsewu Peroleh Insentif Fiskal Tahun Berjalan Kinerja Penghapusan Kemiskinan Ekstrem 2023 Perbesar

ruang.mediaDiskominfo Pringsewu

Kabupaten Pringsewu memperoleh Insentif Fiskal Tahun Berjalan kategori Kinerja Penghapusan Kemiskinan Ekstrem Tahun Anggaran 2023. Piagam Penghargaan Kinerja dari Wakil Presiden Republik Indonesia diterima oleh Penjabat Bupati Pringsewu Adi Erlansyah.

Berdasarkan informasi yang disampaikan Kepala Sub Bagian Protokol Pemkab Pringsewu Ali Syahputra, S.IP., M.Si., Insentif Fiskal Tahun Berjalan kategori Kinerja Penghapusan Kemiskinan Ekstrem Tahun Anggaran 2023 tersebut diserahkan oleh Wakil Presiden RI KH. Ma’ruf Amin pada Rapat Koordinasi Nasional dan Penyerahan Insentif Fiskal Tahun Berjalan untuk Kategori Kinerja Penghapusan Kemiskinan Ekstrem Tahun 2023 di Istana Wakil Presiden RI, Jakarta, Kamis (9/11/2023).

Saat menyerahkan insentif fiskal tersebut, Wapres KH. Ma’ruf Amin meminta agar pemerintah daerah yang memperoleh insentif dapat memanfaatkan dengan sebaik-baiknya, dalam rangka penghapusan kemiskinan ekstrem hingga 0% pada 2024. 

“Maksimalkan dana insentif untuk memperkuat strategi penghapusan kemiskinan ekstrem, utamanya untuk kegiatan yang manfaatnya langsung diterima oleh masyarakat,” demikian permintaan yang disampaikan Wakil Presiden RI, KH. Ma’ruf Amin. 

Lebih lanjut, Wapres Ma’ruf Amin juga meminta agar target penerima program kemiskinan ekstrem ini menggunakan data Pensasaran Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem (P3KE), sehingga lebih tepat sasaran dalam intervensinya. Terutama, kelompok masyarakat miskin dengan akses terbatas, serta penduduk lansia dan penyandang disabilitas.

Wapres juga mengingatkan waktu yang tersisa yakni tinggal satu tahun hingga menuju target penghapusan kemiskinan ekstrem 0% pada 2024 mendatang, sebagaimana  dicanangkan oleh pemerintah. 

Oleh karena itu, konsistensi seluruh pimpinan daerah diharapkan tetap terjaga, terutama dalam melaksanakan strategi pengurangan beban pengeluaran masyarakat, peningkatan pendapatan berkelanjutan kelompok masyarakat miskin ekstrem dan penurunan jumlah kantong-kantong kemiskinan. 

Selain itu, pemberdayaan masyarakat yang mengedepankan aspek pertumbuhan, keadilan sosial dan keterjangkauan agar menjadi perhatian bersama. (*/ Isnanto Hapsara, S.Kom./Diskominfo Pringsewu)

Sumber : Situs Resmi Kabupaten Prinsewu

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Tiga Bulan Laporan Polisi Korban Penjambretan Belum Menemukan Titik Terang, Umar Berharap Pelakunya Segera Tertangkap

12 April 2024 - 03:47 WIB

Kunjungan Tim TKSK Kabupaten Tulangbawang Barat, Nenek Korban Berharap Agar Ada Perhatian Dari Pemerintah Kabupaten TUBABA

21 Maret 2024 - 16:29 WIB

Nabila, Anak Perempuan 10 Tahun Penderita Bocor Jantung, Perlu Jalani Operasi Jantung

24 Januari 2024 - 18:01 WIB

Pemkab Pringsewu Beri Bantuan Ikan Konsumsi Kepada Warga

9 November 2023 - 00:37 WIB

Sekda Lampung Selatan Hadiri Rakorpusda P2DD Tahun 2023 Di Provinsi Bali

11 Oktober 2023 - 18:10 WIB

Tim Sepak Bola Bupati Lampung Selatan Unggul 3-0 Lawan Disdik Penengahan

10 Oktober 2023 - 18:45 WIB

Trending di Berita Daerah